Sunday, November 4, 2012

ayah.

tiga bulan ayah pergi tinggalkan aku, keadaan lebih sukar dari aku jangka. dulu aku selalu terfikir macamana agaknya kehilangan orang yang tersayang.

rupanya tuhan saja tahu rasa perit tu.

Bismillah.

Siapa sangka kepulangan aku dari terengganu adalah minggu terakhir aku habiskan masa dengan ayah. Pulang dari terengganu hari selasa. rabu.dan hari khamis siangnye.. siapa sangka malam jumaat ayah pergi untuk selama-lamanya.

Pada malam tu ayah tengok tv, debat antara pemuda PAS dengan Ulama' muda UMNO. kejap-kejap ayah akan tukar siaran bola. malam tu aku tak banyak borak dengan ayah. tak jugak tengok tv dengan dia. maklumlaa siaran langsung tak menarik perhatian aku. tapi dah jadi kebiasaan aku borak2 kejap dengan ayah. nak2 pulak pasal politik. lain sikit semangat ayah.

Masa ayah tengah tengok tv, aku dengan abang teh sibuk configure modem untuk kegunaan kedai. petang tu masa ayah datang kedai, aku bagitahu yg streamyx dah pasang. aku ingat lagi dia punya excited. maklumlah pejabat kecik dah siap. internet dah pasang jadi dia tahu aku boleh tumpukan pada kerja.

dalam pukul 11 lebih aku masuk bilik, abg teh dah balik rumah dia. mak baru balik dari kenduri, dee tengah basuh pinggan, arif dan aqil dah tidur. masa tengah kira2 duit jualan. aku dengar ayah jerit, macam panggil nama aku. aku pelik. keluar dari bilik, tanye mak.. mak cakap ayah nak air je... ayah dah masuk bilik time tu. aku tak jenguk ayah dalam bilik. sebab memang biasa dia mintak mak ambikkan air untuk dia. tapi aku tak sedap hati. keluar balik dari bilik pergi jenguk bilik ayah.

Mak tengah usap2 dada ayah. aku panggil dee.. perkara tu berlaku sekelip mata. aku tak pernah tengok ayah sakit dada macam tu.aku dengan mak usap2 dada ayah. ambik air zam zam bagi ayah minum. kali pertama ayah boleh telan. kali kedua ayah dah tak boleh telan air zam zam tu. mak tak boleh panik. mesti dia sakit perut.masa mak pg toilet, aku tinggal dengan ayah je.sampai sekarang aku ingat renungan terakhir ayah untuk aku.

 Dee call sepupu aku, abg jali. bagitahu ayah sakit dada. call abang teh berpuluh2 kali dia tak angkat phone. abg jali dtg dengan mat (budak pondok sebelah rumah). Masa abg jali masuk bilik ayah. dia tenang je. Abg Jali suruh Mat baca yassin. Time tu aku memang blur. call abg teh tak dapat2. aku dengan dee decide pegi rumah abg teh. call ngah suruh balik rumah cepat.

Ambik abg teh dari umah dia. sampai2 je dekat rumah. masuk bilik ayah.. mak cakap "Adik, ayah dah takde". dalam bilik masa tu ada beberapa orang budak pondok. abg jali. mak. masa cakap tu aku tak tahu apa aku rasa. keluar dari bilik dan fikir.. "Hari ni rupanya.. harinya"

sekelip mata sangat2. dalam sijil mati ayah tertulis 11.50. berapa minit je ayah pergi. macam baru je ayah duduk atas kerusi feveret dia. macam baru je ayah ngomel2 pasal politik. macam baru je ayah tepuk peha dia bila bola tak gol.

perasaan masa tu mmg blur. kebetulan pulak aku period. aku cuma boleh berzikir. call adik beradik yang duduk jauh. anak2 ayah 8orang. 7 orang duduk pahang. abang muji je baru pindah melaka. orang kampung mula datang ziarah.

seingat aku, aku cuma sempat mesej kawan2 rapat je. masa aku dalam bilik sorang2. masa tu baru aku nangis puas2. aku sendiri tak tahu pukul berapa aku terlelap. yang aku tahu mak kejutkan aku sbb dah pukul subuh. orang dah mula datang. adik beradik semua dah ada.

Jenazah ayah dikebumikan lepas solat jumaat. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar. selesai semuanya tepat pukul 12 tengahari. Jenazah ayah dibawa ke masjid. Solat jenazah dekat masjid. Alhamdulillah lebih 40 jemaah yang solatkan untuk ayah.

Talkin dibaca oleh abg yan. sebak sangat bila abg yan ucap "ayahku, kini kau telah berpisah dengan kami" . ayah beruntung ada anak yang boleh bacakan talkin untuk dia. yang imamkan solat jenazah untuk dia.. aku ingat lagi ayah cakap. dulu ramai yang tak setuju dengan ayah, bila ayah hantar anak lelaki dia ke sekolah pondok. kata mereka apa yang anak ayah nak makan nanti. ulang2 kali ayah cerita pada aku. sekurang2nya ayah pergi dengan rasa bangga bila anak2 dia yang uruskan semuanya. itu rezeki ayah.

aku tak tahu nak habiskan entri ni macam mana. aku dah janji dengan diri sendiri. taknak menangis bila tulis entri ni. yup, aku pegang pada janji. cuma dada je berombak.. perasaan yang aku sendiri tak tahu nak kawal.

oklah, nanti ada masa aku tulis lagi. perihal ayah. yang sentiasa disenangi semua.

Alfatihah ayah.

kami anak ayah, sentiasa doakan ayah.
 

1 comment:

aDyLLa OmaR said...

hari ni pulak genap 3 tahun ayah dila meninggal.

semoga kita jadi anak yang mampu tolong ayah kita di alam sana. ameen